October 23, 2019

Tips Mesin Absen

TIPS MESIN ABSEN

Mesin Absensi – Pada artikel sebelumnya sudah kita bahas mengenai malasah pada mesin absensi sidik jari. Yaitu sidik jari tidak bisa terbaca pada mesin absensi. Masalah lain adalah mesin absensi sidik jari yang tiba-tiba mati. Masalah pada mesin absensi sidik jari ini bisa kapanpun terjadi bahkan resiko data sebelumnya hilang. Nah agar kita terhindari dari musibah ini, lakukan cara awet berikut ini menggunakan mesin absensi sidik jari.

Mesin Absensi Sidik Jari Awet jika Lakukan Ini!

Satu di antara penyebab paling umum atas munculnya masalah pada mesin absensi sidik jari adalah perawatan. Mesin absensi digunakan hampir setiap hari selama berjam-jam. Perawatan yang benar mutlak diperlukan agar mesin absensi awet dan selalu dalam kondisi prima. Berikut 6 hal yang harus Anda lakukan untuk meminimalisasi risiko kerusakan mesin absensi.

1. Pasang di tempat yang tepat

Jauhkan mesin absensi sidik jari dari paparan atau pantulan sinar matahari langsung karena sensor mesin sangat sensitif. Pasanglah mesin absensi pada ruangan bersuhu 0—45°C. Namun, untuk perawatan terbaik, pemasangan di ruangan bersuhu 30—36°C sangat disarankan. Jika pemasangan di luar ruangan tidak bisa dihindari, gunakanlah pelindung tambahan agar mesin absensi terhindar dari sinar matahari langsung, air hujan, oknum tidak bertanggung jawab, dan lain sebagainya. Jika diperlukan, gunakan pula pengatur suhu. Suhu mesin absensi yang digunakan dalam waktu lama akan meningkat, bila ditambah dengan tingginya suhu tempat pemasangan dapat menyebabkan mesin absensi hang.

2. Rutin bersihkan mesin absensi sidik jari

Kotoran atau debu yang menempel pada area sensor mesin absensi sidik jari harus dibersihkan secara rutin agar tidak merusak kinerja dan fungsi biometriknya. Karena sensor sangat sensitif, disarankan untuk membersihkannya dengan lakban bening. Rekatkan lakban bening pada sensor, lalu lepas kembali. Ulangi lagi sampai permukaan sensor bersih. Jangan membersihkan permukaan sensor dengan air, pembersih kaca, alkohol, kertas, kapas, tisu, dan sebagainya karena dapat mengurangi sensitivitas sensor.

3. Hapus data secara berkala

Bila data yang tersimpan di mesin absensi hampir mencapai batasnya, unduhlah data untuk disimpan sebagai backup atau arsip, lantas segera hapus data dari mesin. Hal ini dilakukan agar tidak memberatkan proses absensi pada mesin. Jika data scan dibiarkan menumpuk, dapat menyebabkan performa mesin menurun. Gejalanya mulai dari pemindaian yang lamban sampai dengan mesin absensi hang.

4. Perlakukan mesin absensi dengan lembut

Sekuat dan sebandel apapun mesin absensi, akan cepat rusak bila Anda perlakukan dengan kasar. Misalnya, menekan tombol (keypad) atau layar (touchscreen) dan permukaan sensor sidik jari terlalu keras.

5. Gunakan adaptor yang sesuai

Mesin absensi membutuhkan daya listrik yang stabil dan setiap satu daya memunyai output yang berbeda. Oleh sebab itu, jangan gunakan adaptor sembarangan karena dapat memengaruhi kondisi hardware mesin. Hendaknya gunakanlah adaptor bawaan yang didapat saat pembelian mesin absensi sidik jari. Jika terjadi kerusakan pada adaptor tersebut hingga tidak dapat lagi digunakan, hubungi dealer atau vendor tempat pembelian untuk mendapatkan adaptor pengganti yang sesuai dengan mesin absensi.

6. Manfaatkan layanan purnajual

Bila mesin absensi tetap mengalami masalah meski telah dirawat dengan benar, manfaatkanlah layanan purnajual seperti yang selama ini disediakan Fingerspot untuk pelanggannya, yakni konsultasi langsung dengan Customer Service di laman mesinfingerprint.com. Oleh sebab itu, pastikan Anda membeli mesin absensi dari vendor terpercaya yang menjamin kualitas produk dengan layanan purnajual memuaskan. Dengan begitu, Anda akan dibantu untuk menemukan solusi terbaik.

Terima kasih sudah mengunjungi website kami Mesin Absensi Sidik Jari. Semoga bermanfaat dan sukses selalu 🙂

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jl. Kebonsari No. 19, Surabaya
Indonesia

Maspion IT Lt. Dasar Blok E10-12
Maspion Square
Jl. Ahmad Yani No 73, Surabaya
Indonesia